Pemerintah Dukung Perbaikan Iklim Investasi Industri Hulu Migas

  • Whatsapp

Reporter : Anang

JAKARTA, Mattanews.coPemerintah komitmen untuk mendukung perbaikan iklim investasi sector hulu minyak dan gas bumi (migas) Indonesia, di tengah menurunnya produksi migas nasional dan lesunya gerak industry strategis ini akibat pandemi Covid-19.

Bacaan Lainnya

Komitmen pemerintah disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif dan Menteri Keuangan Sri Mulyani saat menjadi pembicara utama pada pembukaan 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas, yang diselenggarakan oleh SKK MIGAS secara virtual, Rabu (2/12).

Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan menyampaikan bahwa Pemerintah Indonesia terus melakukan reformasi regulasi untuk memperbaiki iklim investasi di tengah ketidakpastian global akibat pandemi Covid-19.

Usaha-usaha yang dilakukan antara lain melalui Undang-undang Cipta Kerja, pemerintah telah menyederhanakan dan mensinkronkan 8.451 regulasi di tingkat nasional dan 15.955 regulasi di daerah yang selama ini membebani dunia usaha baik skala kecil, menengah, maupun besar.

Pemerintah juga melakukan moderninasi atas regulasi yang sudah tidak sesuai lagi dengan kompetisi global. “Regulasi ini adalah sebuah terobosan yang sangat historis dan signifikan dalam menjadikan Indonesia tujuan investasi yang menarik,” ujarLuhut.

Menko Marinves juga menambahkan bahwa dengan penanganan pandemi Covid-19 yang dilakukan pemerintah, pemerintah optimis pada tahun depan ekonomi Indonesia akan bertumbuh positif. “Saya mengundang peserta konvensi untuk mempertimbangkan Indonesia sebagai tujuan investasi. Konvensi ini memberikan kesempatan kepada kita untuk terus melakukan investasi dan kesepakatan bisnis,” ujarnya.

Menko Marinves menyadari bahwa industry hulu migas saat ini menghadapi beberapa tantangan, antara lain pandemi Covid-19 yang menurunkan permintaan migas, proporsi migas yang menurun dalam struktur energi global karena peran energy terbarukan, dan juga harga minyak yang menurun serta perkembangan teknologi yang memungkinkan shale oil mulai diproduksikan.

“Industri hulu migas harus bias berevolusi untuk menghadapi tantangan ini. Kompleks kilang dan petrokimia yang terintegrasi dapat menjadi salah satu solusi,” ujarnya.

Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan industry hulu migas menghadapi tantangan berupa ketidakpastian baik dari factor eksternal maupun internal. Fluktuasi harga minyak dunia merupakan salah satu ketidakpastian dari sisi eksternal. Sedangkan ketidakpastian dari internal dapat berupa regulasi atau perizinan yang terlalu kompleks serta kebutuhan insentif untuk mendukung keekonomian lapangan migas.

“Industri hulu migas merupakan industry yang memiliki aspek ketidakpastian tinggi. Untuk menarik investasi demi mendukung peningkatan produksi, masalah ketidakpastian harus dikurangi,” ujar Menteri ESDM.

Dikatakannya, Kementerian ESDM telah melakukan beberapa langkah untuk mengurangi ketidakpastian tersebut, antara lain penyederhanaan perizinan dan keterbukaan akses data migas untuk para investor. Selain itu, pemerintah juga menawarkan system-sistem fiskal yang lebih fleksibel dengan memungkinkan kontraktor hulu migas untuk menentukan pilihan jenis kontrak kerjasama yang akan digunakan, yaitu Gross Split atau Production Sharing Contract.

Menteri ESDM menambahkan pemerintah juga akan memberikan stimulus fiscal untuk mendorong pengembangan lapangan migas. “Pemerintah tidak lagi mengedepankan besarnya bagi hasil untuk negara, tetapi lebih diarahkan mendorong agar proyek migas dapat berjalan melalui pemberian insentif bagi beberapa Plan of Development (POD) yang selama ini dinilai tidak ekonomis oleh kontraktor,” ujarnya.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan sector hulu migas termasuk sektor yang terpukul dengan adanya pandemi Covid-19. Permintaan migas global menurun secara signifikan, sementara sisi suplai juga mengalami tekanan akibat beberapa faktor.

Selama pandemic harga minyak berfluktuasi secara dramatis bahkan sempat menyentuh titik negative meski hanya untuk dua hari. “Hal ini menunjukkan betapa menantang dan luar biasanya situasi yang sedang kita hadapi saat ini, termasuk dalam industry migas,” ujar Menkeu.

Menkeu menegaskan bahwa, terlepas dari tantangan yang dihadapi saat ini, sector hulu migas Indonesia sebenarnya sudah berjuang cukup lama untuk menahan laju penurunan produksi.

Terkait dengan hal ini, menurut Menkeu, terdapat beberapa hal yang perlu dilakukan baik untuk menggairahkan eksplorasi baru maupun untuk optimalisasi cadangan yang sudah ditemukan.

“Perlu adanya kebijakan yang tepat untuk kita mendorong eksplorasi, karena kita sudah tidak bias mengandalkan produksi yang ada saat ini. Kita perlu menyiapkan strategi baru,” ujar Menkeu.

Ditambahkannya, SKK Migas dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (Kontraktor KKS) didorong untuk terus melanjutkan eksplorasi meskipun kondisi saat ini tidak mudah mengingat harga minyak dunia belum pulih dengan cepat.

“Ini dapat dilakukan dengan memanfaatkan teknologi dan dukungan dari pemerintah,” ujarnya. Terkait dengan produksi saat ini, Menkeu mengingatkan industry hulu migas untuk menjaga efisiensi.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan industry hulu migas telah mencanangkan visi bersama untuk mewujudkan target pencapaian produksi 1 juta barel minyak per hari dan 12 miliar standar kaki kubik gas per hari di tahun 2030.

Jumlah ini secara total mencapai 3,2 juta barel  setara minyak per hari. “Jika target ini tercapai, maka sector hulu migas akan mencapat produksi migas tertinggi sepanjang sejarah Indonesia,” ujarKepala SKK Migas.

Ditambahkannya, untuk mencapai visi tersebut, diperlukan perubahan mindset dan kemauan untuk keluar dari zona nyaman, dengan melakukan upaya-upaya “NOT Business As Usual”. SKK Migas sudah merumuskan RencanaStrategis Indonesian Oil and Gas 4.0 (Renstra IOG 4.0) dalam rangka mencapai target tahun 2030 tersebut.

Konvensi 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas dimaksudkan untuk mendiskusikan kebutuhan semua pemangku kepentingan dalam rangka mendungkung pencapaian Renstra IOG 4.0 tersebut.

Editor : Chitet

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *