Mulai Hari Ini, Vaksinasi Tahap 2 DKI Jakarta Siap Dilakukan

  • Whatsapp

MATTANEWS.CO, JAKARTA– Pemberian vaksinasi Covid-19 kepada kelompok lansia secara umum, di DKI Jakarta dimulai hari ini, setelah pagi hari tadi diterima sebanyak 60.000 dosis vaksin untuk lansia. Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Widyastuti, pada Media Update yang digelar secara virtual pada Jumat (19/2/2021).

Bacaan Lainnya

“Kami akan segera memberikan layanan (mempersembahkan vaksinasi Covid-19) kepada Lansia hari ini, karena vaksinnya baru datang subuh tadi. Langsung kita siapkan lokasinya dan akan didistribusikan di masing-masing tingkat kota, lalu ke tingkat faskes masing-masing,” terang Widyastuti.

Sedikit berbeda dengan vaksin tahap pertama yang diberikan kepada tenaga kesehatan, yaitu menggunakan satu dosis di mana satu botol berisi 0,5 cc untuk satu orang, vaksin tahap 2 menggunakan sistem multi dosis. “Vaksin ini mengungkapkan bahan sama, namun diformulasikan kembali oleh Bio Farma, namanya Covid Bio dan dikemas dalam bentuk satu botol berisi 5 cc untuk 10 orang, jadi multi dosis. Pada praktiknya biasanya terpakainya untuk 8-10 orang,” Widyastuti.

Sebagaimana diketahui, pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap 2 untuk Lansia dan Petugas Pelayanan Publik, dimulai sejak Rabu (17/2/2021) dengan sasaran para pedagang dan penunjang lainnya di Pasar Tanah Abang. Provinsi DKI Jakarta ditunjuk menjadi percontohan mempersembahkan vaksinasi di pasar, yang pada pelaksanaanya dilakukan dengan koordinasi bersama Kemenkes, Perumda Pasar Jaya, dan komunitas di pasar.

“Jumlah sasaran yang sudah terdata berdasarkan data sensus yang diperoleh dari Perumda Pasar Jaya sebanyak 10.000 orang. Alhamdulillah pelaksanaannya berjalan lancar, tertib. Hari pertama telah dilakukan vaksin kepada 1.404 orang, hari kedua 1.412 orang. Memang tidak sesuai target harian 1.500 karena hasil skrining kesehatan , “ungkapnya.

Untuk menghindari kerumunan kerumunan saat pelaksanaan vaksin, Perumda Pasar Jaya dengan berkoordinasi bersama tim Petugas Kesehatan, TNI, Polri, Poltekes, dan KKP, telah membagi calon peserta vaksin berdasarkan hari, jam, dan disebar di 3 titik lokasi.

“Perumda Pasar Jaya sebelumnya telah melakukan pembagian kupon kepada para pedagang, di mana pada kupon tersebut sudah dicantumkan jam / waktu penyuntikan untuk menghindari penumpukan di lokasi penyuntikan vaksin. Pedagang bisa datang sesuai jadwal dan sesuai lokasi yang telah ditentukan,” terangnya.

Saat ini, Pemprov DKI masih terus melakukan pengungkit data target vaksinasi COVID-19 tahap 2 (Petugas Pelayan Publik dan Lansia) dari Pemerintah Pusat, serta mempersiapkan sumber daya manusia dan logistik dengan terus melaksanakan pelatihan vaksinator yang akan melakukan pelayanan vaksinasi di DKI Jakarta.

“Data sasaran Lansia dan Petugas Publik di DKI Jakarta sebanyak 3,5 juta orang, yaitu untuk kelompok Lansia, TNI/Polri, Satpol PP, Pendidik, Tokoh Agama, Wartawan/Pekerja Media, Petugas Transportasi Publik, DPR/DPRD, ASN, Atlet , dan Sektor Pariwisata. Sementara, terdapat 1.600 vaksinator yang telah terkenal di 44 kecamatan dan 512 faskes. Kami juga secara paralel sedang berproses untuk meningkatkan jumlah vaksinator dengan berkoordinasi bersama organisasi profesi dan asosiasi RS/Klinik, “tambah Widyastuti.

Sistem terkait pendataan, dilakukan melalui satu pintu (top down) dari Pemerintah Pusat. Meski demikian, Pemprov DKI secara paralel telah menyiapkan data sesuai jalur masing-masing. “Kami juga berproses data itu sendiri sebagai dampingan data. Sehingga nanti pada saat layanannya sudah ada, terjadi interconnect data,” imbuhnya.

Untuk diketahui, pelaksanaan vaksinasi tahap pertama dengan sasaran para tenaga kesehatan masih berkelanjutan. Hingga saat ini, sebanyak 90% orang telah mendapatkan vaksin COVID-19 dosis pertama, dan 55% orang telah mendapatkan dosis kedua. Sementara sisanya yang belum mendapatkan vaksin merupakan nakes dan penunjang yang merupakan penyintas dan mempunyai komorbid.

Meski telah dilakukan vaksin, Pemprov DKI Jakarta terus mengimbau agar masyarakat yang telah maupun belum divaksin tetap melaksanakan protokol 3M secara ketat. Vaksin merupakan salah satu upaya yang perlu dilengkapi dengan kedisiplinan memakai masker, menjaga jarak, mengukur tangan, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Pos terkait