Pemprov Sumsel Optimis Pelabuhan Samudera Tanjung Carat Segera Dibangun

  • Whatsapp
Gubernur Sumsel Herman Deru
Gubernur Sumsel Herman Deru

MATTANEWS.CO, PALEMBANG – Gubernur Sumsel H Herman Deru bergerak cepat menindaklanjuti hasil rapat bersama Menteri Perhubungan, Kepala Bappenas, Menteri Keuangan   terkait dengan akan segera dibangunnya  pelabuhan laut dalam (deep sea port)  Tanjung Carat. Dimana   Ground Breaking-nya direncanakan pada akhir tahun 2021 ini juga.

Pada Sabtu (13/2) Gubernur HD bersama  rombongan diantaranya  Asisten 1 Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Sumsel,  Drs. H. Edward Chandra, M.H. Asisten II Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan, Dr. Ekowati Retnaningsih, SKM., M. Kes. Rombongan gubernur mengawali  tinjauannya dengan menggunakan kapal patroli Ditjen Bea dan Cukai dengan nomor lambung kapal BC 9004 yang bersandar di pelabuhan Tanjung Api-api.

Bacaan Lainnya

Dari atas kapal Gubernur mendapatkan penjelasan langsung dari Kakanwil DJBC Sumatera Bagian Timur, Dwijo Muryono terkait dengan kedalaman laut disekitar  bibir pantai lokasi  yang akan menjadi tempat terminal dan pelabuhan Tanjung Carat. Bahkan Gubernur  dengan menggunakan tropong melihat daratan sekitar pantai yang nantinya bakal dijadikan sebagai lokasi dibangunnya  lokasi terminal petikemas, pusat perkantoran, pergudangan  dan pusat besandarnya kapal di Pelabuhan Tanjung Carat ini nantinya.

Gubernur Sumsel H. Herman Deru ketika dibincangi usai  tinjauannya menyebut,  dirinya optimis pelabuhan Tanjung Carat akan terwujud mengingat tidak ada lagi masalah dilapangan. Diantaranya Rencana Induk Pelabuhan (RIP) sudah ada, penlok sudah. Jalan menuju pelabuhan dalam proses.  Pemprov lanjut dia sudah menyiapkan lahan 600 hektar termasuk untuk terminal petikemas, kantor dan lokasi pembangunan gudang. Sedangkan untuk RT/RW Kabupaten Banyuasin sudah selesai artinya kawasan tersebut sudah siap untuk dijadikan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).

“Kita terimasih banyak pada Bapak Presiden dan jajaran Menteri Kabinet-nya yang telah  memasukan  pembangunan pelabuhan Tanjung Carat ini sebagai proyek strategis prioritas nasional yang akhir tahun 2021 dilakukan ground breaking dan ditargetkan presiden tahun 2023 pelambuhan Tanjung Carat selesai. Mohon doa dan dukungan dari masyarkat Sumsel” harap Herman Deru.

Lebih lanjut Gubernur Herman Deru menambahkan,  bakal segera dibangunnya Pelabuhan Samudera Tanjung Carat ini menjadi kabar gembira bagi warga Sumsel, mengingat selama ini Sumsel yang kaya dengan hasil alam dan potensi pertanian sama sekali belum memiliki pelabuhan sendiri yang representatif.

Bahkan upaya untuk  realisasi pelabuhan laut dalam di Sumsel tersebut sudah menjadi keinginan dari lima gubernur yang pernah menjabat  sebelumnya termasuk keinginannya sebagai Gubernur Sumsel saat ini.

“Yang jelas banyak dampak positif yang akan dirasakan warga Sumsel dengan keberadaan pelabuhan ini nantinya. Investor akan mudah datang ke Sumsel. Tenaga kerja lokal kita akan terserap belum lagi akan ada keuntungan ekonomis lainnya,” imbuhnya.

Dia menyebut saat ini akses jalan ke pelabuhan Tanjung Carat sudah diambil alih oleh  negara dan telah dilakukan pengerjaan sepanjang 1,8 Km dari 7 Km ke arah pelabuhan.  Sedangkan jarak terminal dengan bibir pantai 600 meter tempat kapal bersandar.

“Artinya tidak ada alasan proyek ini tidak jalan. Karena syaratnya sudah lengkap dan sangat memadai,” imbuhnya. Lebih lanjut Gubernur berharap kedepannya aktifitas di pelabuhan Boom Baru Palembang dapat segera dipindahkan ke kawasan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)  Tanjung Api- Api (TAA).  Begitu juga dengan industri dan pergudangan.

Karena aktifitasnya pelabuhan Boom Baru saat ini sudah tidak memungkinkan untuk dikembangkan lagi disamping  terus terjadinya pendangkalan disekitar pelabuhan yang mengakibatkan terbatasnya lalu lintas kapal ukuran besar yang hendak bersandar di pelabuhan. Setelah dipindah keberadaan pelabuhan Boom Baru nantinya hannya  akan  diperuntukan bagi  kapal angkut penumpang saja.

Keberadaan pelabuhan Boom Baru  saat ini  lanjut HD,  tetap berperan penting dalam pendistribusian komoditi unggulan dan peningkatan pendapatan daerah Sumatera Bagian Selatan (Subagsel). “Akses menuju Boom Baru kerap menyebabkan kemacetan akibat angkutan petikemas, belum lagi masalah polusi. Jika pindah di KEK mobilitas angkutan dapat dipangkas biaya angkut akan lebih murah. Komuditas kita seperti kopi Sumsel akan lebih gampang dipasarkan. Karena kita penghasil kopi terbesar di Indonesia,” tambahnya.

Untuk mengatasi semua permasalahan yang terjadi di Pelabuhan Boom Baru, Pemprov Sumsel dari awal sudah memproyeksikan KEK TAA  sebagai pusat ekonomi baru  dalam  perdagangan sekala  Nasional maupun Internasional. “Lokasi strategis yang dimiliki oleh KEK TAA yang berada tidak jauh jalur laut Intenasional, dan juga dukungan bagi lalulintas perdagangan bagi sumber daya alam yang melimpah di Sumsel,” terangnya.

Untuk mendukung lalulintas perdagangan domistik,  ekspor-impor lanjut HD,  Pelabuhan  Laut Dalam (deep sea port)  Tanjung Carat yang merupakan satu-kesatuan dengan pelabuhan laut Tanjung Api-Api menjadi solusi terbaik.

“Pelabuhan ini sudah termasuk dalam tatanan pelabuhan nasional atau tatanan transportasi terorganisir (Tatranas).  Sehingga kita memberi perhatian penuh terhadap  realisasi pelabuhan laut  Tanjung Carat ini,” imbuhnya.

Untuk diketahui berbagai upaya telah dilakukan  Gubernur Sumsel H. Herman Deru  untuk mempercepat terealisasinya pembangunan pelabuhan laut dalam (deep sea port)  Tanjung Carat.  Bahkan HD  sempat  menyampaikan hal ini langsung kepada Presiden Jokowi saat kunkernya  ke Palembang tanggal 26 Januari 2021 lalu.

Upaya  Gubernur Herman Deru tersebut langsung direspon Presiden Jokowi, dimana  HD beberapa kali diundang dalam rapat  dengan sejumlah pejabat dilingkup Pemerintah Pusat membahas kejelasan Pelabuhan Tanjung Carat. Dan terakhir  pada Kamis (11/2) petang secara virtual Gubernur Herman Deru kembali ikut rapat  bersama Menteri Perhubungan RI, Budi Karya Sumadi, Menteri Perecanaan Pembangunan Nasional RI, Suharso Monoarfa, Menteri Kelautan dan Perikanan RI, Sakti Wahyu Trenggono dan sejumlah pejabat penting lainnya .

Pada rapat tersebut  akhirnya putuskan pemerintah pusat  menyetujui pembangunan  pelabuhan laut dalam (deep sea port)  Tanjung Carat Sumsel dan dimasukan  dalam Proyek Stategis Prioritas Nasional yang ground breaking-nya  akan dilakukan pada akhir tahun 2021 mendatang dan ditargetkan rampung di Tahun 2023.

Pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus  (KEK) Tanjung Api-Api ini,  sebelumnya juga  sudah masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) yang tertuang dalam Perpres 109 Tahun 2020. (*)

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Pos terkait