Ditlantas Polda Sumut Sosialisasikan Penerapan Tilang Elektronik

  • Whatsapp
Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi (Tison Sembiring / Mattanews.co)
Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi (Tison Sembiring / Mattanews.co)

 

MATTANEWS.CO, MEDAN – Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Sumatera Utara (Sumut), menyosialisasikan penerapan Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE), atau tilang elektronik di Kota Medan Sumut.

Bacaan Lainnya

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi mengatakan, ETLE atau tilang elektornik merupakan sistem penegakan hukum di bidang lalu lintas. Yang mana berbasis teknologi informasi, dengan menggunakan perangkat elektronik berupa kamera.

Kamera tersebut akan mendeteksi berbagai pelanggaran, serta menyajikan data kendaraan bermotor secara otomatis.

“Tujuan penerapan ETLE ini, agar terwujudnya jaminan asas transparansi dan kepastian hukum yang dibuktikan secara scientific berdasarkan rekaman hasil bukti pelanggaran lalu lintas,” katanya, Senin (19/4/2021).

Hadi mengungkapkan, penerapan tilang elektronik juga meningkatkan budaya tertib masyarakat dalam berlalu lintas. Hal ini menurutnya, sejalan dengan reformasi birokrasi.

Menurutnya, sistem tilang berbasis elektronik dalam menekan pelanggaran lalu lintas sudah seharusnya diterapkan di Kota Medan sebagai Smart City.

“Penerapan tilang elektronik ini sesuai dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik,” katanya.

Dia melanjutkan, berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 88 Tahun 2012, tentang tata cara pemeriksaan kendaraan bermotor di jalan dan penindakan pelanggaran lalu lintas. Serta peraturan Kapolri Nomor 5 Tahun 2012, tentang registrasi dan identifikasi kendaraan bermotor.

“Sistem ETLE untuk menyonsong Kota Medan tertib berlalulintas di era digital,” ucapnya.

Hadi menambahkan, pelaksanaan sistem ETLE atau tilang elektronik di Kota Medan, tinggal menunggu peresmian oleh Korlantas Polri.

“E-TLE memungkinkan penindakan pelanggaran lalu lintas, tanpa perlu campur tangan petugas kepolisian. Kamera atau CCTV sudah dipasang di Hotel Grand Aston City Hall Medan (Balai Kota-red) sebagai percontohan,” ujarnya.

Mantan Wadirlantas Polda Kalteng melanjutkan, CCTV yang dipasang juga sudah terkoneksi dengan sistem yang merekam identitas kendaraan, yang melanggar lalu lintas dengan berkoordinasi bersama dinas terkait.

“Diharapkan dengan adanya pemasangan CCTV ini dapat mengurangi angka pelanggaran lalu lintas dan kriminalitas yang sangat tinggi di Kota Medan,” katanya.

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Pos terkait